21.5.16

Kehamilan 35 Minggu

Kehamilan 35 Minggu – Alhamdulillah, akhirnya sudah ada di penghujung trimester tiga, tanpa terasa waktu berjalan begitu cepat. Rasanya baru saja kemarin saya melihat test pack dan sekarang perut sudah seperti gentong dengan usia kehamilan 35 minggu 5 hari. Beberapa orang mengatakan bahwa usia kehamilan saya belum mencapai 9 bulan karena ada konversi khusus hitungan kehamilan. Dan bagaimana pun hitungan usia kehamilan tersebut, saya lebih suka menghitung dalam minggu daripada bulan. Yang penting perubahan baik terus terjadi dari bulan ke bulan. Ada banyak sekali perubahan yang terjadi di setiap trimester entah itu dari segi fisik, emosi, dan kondisi janin yang Alhamdulillah sudah pasti jenis kelaminnya, menurut hasil USG.

Jika saat trimester pertama nafsu makan kurang begitu baik bahkan sedikit teler, berbeda dengan sekarang yang begitu menggila. Dalam sehari memang masih 3 kali makan nasi tapi setiap makan bisa 2 sampai 3 piring nasi meskipun hanya menggunakan lauk tahu tempe dan sambal terasi. Belum lagi cemilan berat yang selalu stok di dalam kulkas, belum lagi susu, jus, atau kudapan lainnya, haha. Akhirnya timbangan terakhir sudah melebihi berat badan suami saya dan total kenaikan berat badan adalah 14 kilo. Kabar baiknya, semua makanan yang masuk perut bisa diserap dengan baik oleh anak semok dan berat janin sudah lebih dari 2,5 kilo. Ehem, baik dokter kandungan maupun bidan sudah meminta saya untuk diet nasi dan manis. Hanya saja akhir-akhir ini perut saya tidak bisa menerima makanan sebanyak sebelumnya, jika makan terlalu kenyang maka saya akan mual. Oleh sebab itu saya mengurangi porsi makan tapi tidak dengan intensitasnya dan masih menyediakan kudapan sehat dan mengenyangkan.

Si anak semok
Si anak semok yang hidungnya insyaallah mancung seperti ayahnya, hehe
Dengan bertambahnya berat badan begitu banyak, muncullah strecthmarks di perut yang pada minggu-minggu sebelumnya tidak pernah ada meskipun say asudah mengoleskan bio oil pada bagian perut dan bagian lainnya. Sudah kodrat, jadi mau bagaimana lagi. Meskipun membawa beban berat di perut dengan encok pinggang, nyeri punggung, kebas di tangan dan kaki, sebisa mungkin saya masih mengerjakan pekerjaan rumah hingga sekarang. Masak, mencuci baju, setrika, dan ngepel masih bisa saya kerjakan sendiri, karena jika saya tidak bergerak maka tubuh akan semakin menjadi nyerinya. Untungnya suami mau memijat badan saat malam meski tanpa saya minta. Dan kabar gembiranya saya pun tidak mengalami bengkak di kaki maupun bagiam tubuh lainnya, mungkin karena saya masih rajin jalan kaki di pagi dan sore hari dan sebisa mungkin mengangkat kaki lebih tinggi saat posisi tidur. Yang sedikit bermasalah adalah emosi yang semakin tidak bisa saya kontrol. Saya semakin mudah marah, kesal, ngambek, dan menangis dengan masalah sekecil apapun. Duh, kasian sekali suami karena hampir setiap hari melihat wajah cemberut karena hal sepele yang tidak saya suka. Semoga memang karena masalah hormon dan segera hilang setelah melahirkan.


Untuk perkembangan anak semok, Alhamdulillah baik dan sehat. Pada usia 30 minggu kepalanya sudah mapan di bawah dan usia 34 minggu sudah mulai masuk panggul menurut dokter kandungan dan bidan. Berat badan janin naik secara bertahap dan tidak pernah kurang atau lebih, hanya saja dokter dan bidan menyarankan agar berat janin tidak lebih dari 3 kilo saat melahirkan normal agar memudahkan persalinan. Alhamdulillah akhirnya bisa USG 4D sehingga bisa melihat bentuk muka dan setiap bentuk tubuhnya meskipun sedikit miring, Insyaallah semua lengkap dan normal. Gerakan janin di dalam perut rasanya tidak seheboh 2 minggu sebelumnya hanya saja semakin hebat dan kuat saja tendangannya. Perut bagian atas semakin sering terlihat tonjolan yang kata bidan adalah pantat sang bayi, perut kanan dan kiri semakin sering mendapat tinju dari dalam. Dan tinju yang terlihat sampai ke permukaan perut malah membuat suami saya senang, karena beliau bisa bermain dengan bayi kami hingga larut malam. Sedangkan perut bagian bawah semakin sering nyeri karena kepala bayi sudah ada di panggul. Bismillah, meski rasanya nano-nano tapi saya menikmatinya dengan bahagia dan penuh rasa syukur yang tak terhingga. Insyaallah minggu depan saya akan menjalani tes lab lagi sebelum persalinan, mohon doanya agar tes darah dan urin hasilnya bagus sehingga saya bisa melahirkan normal.

32 comments:

  1. wah selamat ya mbak,
    amin semoga lancar semua sampek melahirkan :)

    ReplyDelete
  2. semoga lancar nanti lahirannya ya mbak..bisa merasakan APA yg mbak rasakan, soale bayiku bru sebulan

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh.. baru launching baby ke 3 ya mbakk.. :)

      Delete
  3. semoga lancar nanti lahirannya ya mbak..bisa merasakan APA yg mbak rasakan, soale bayiku bru sebulan

    ReplyDelete
  4. Masya Allah senangnya mba ayuu :') insya Allah dimudahkan lahiran normal ya mbak. sehat selamat ibu dan bayi :') juga nanti semangat asi, mbak! Awal lahiran asi memang cenderung sedikit, tapi percayalah insya Allah tetap cukup setiap dihisap sama bayi

    Selamat berjuang calon ibu sholihah. Doa kami selalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiinn.. makasih banyak Ayiiii.. mommy kece :)

      Delete
  5. Moga dilancarken ya say menuju due datenya amiiiinnnn
    Iya yak klo hamil hormon sensinya jd berlipet2, insyaaalloh ntar habis mlahirkan kmbali normal hormonalnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. nuhun mba Nita..
      iya nih,, emosian bawaannya hamil tua ini. kasian suami heheh

      Delete
  6. amiin semoga kelahirannya dimudahkan, kalau sy masih 6 bulan tendangan masih halus walaupun keliata gelombang perut pas di debaynya bergerak, lucu juga apa lagi nanti pas udah hamil tua hehe :D

    www.leeviahan.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. waahh selamat ya mbakk... bentar lagi akan merasakan tendangan maut dari dalam hehe

      Delete
  7. amiin ya Allah..smoga lancar lahirannya mbak. Anak dan ibuny sehat :)

    ReplyDelete
  8. Wah mak bentar lagi ya mak, semoga semuanya baik dan lancar lahirannya ya mak.
    Ibu dan baby nya sehat

    ReplyDelete
  9. Jangan-jangan klo udah nanti jadi petinju Mbak...

    ReplyDelete
  10. Semoga diberi kelancaran mba lahirannya, sehat debay dan mba ayu nya. Rencana lahirannya kapan mba?

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin.. makasih, Rin.. insyaallah awal bulan depan :)

      Delete
  11. wah emang sulit ya wanita melahirkan itu, menaruhkan nyawa untuk anaknya, jadi para suami jangan macam2, cintailah istri anda dengan tulus. dan setialah ;-)

    ReplyDelete
  12. Aku ikut deg2an gak sabar pengin lihat baby :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh.. bentar lagi launching, Mba Lus :)

      Delete
  13. Mba Ayu, smoga lancar ya persalinannya. Aku dulu juga merasakan di tendang-tendang saat masih di perut. Hihiii. Sehat-sehat anaknyaa :)

    ReplyDelete
  14. Selamat Mbak Ayu, semoga semuanya lancar, sehat Mommy dan dekbay. *semoga menular juga ke saya*

    ReplyDelete
  15. Wah mbak, sama. Aku jg lagi hamil. Sekarang jalan 30minggu. Beda 5minggu kita ya.
    Bb janinku agak kurang, jadi aku kejar2an bb nih supaya makananku terserap banyak ke janin.
    Sehat2 dan semoga lancar sampai persalinan ya mbak.

    ReplyDelete
  16. wuih bentar lg, smoga lancar ya :)

    ReplyDelete
  17. Senangnya udah 35 minggu. Bentar lagi, ya, Mbak? ^^
    Semoga lahirannya lancar

    ReplyDelete
  18. Semoga diberi sehat terus dan kelancaran sampai lahiran

    ReplyDelete
  19. Selamat ya mak.. semoga lancar jaya!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^^