9.10.15

Promil Alami

Sudah selesai masa tunggu minimal yang diberikan dokter untuk hamil lagi sejak keguguran, yaitu dua kali menstruasi. Sebenarnya bisa saja tidak mengikuti anjuran dokter jika ingin segera hamil lagi, tapi kasihan rahim saya nanti. Untungnya, syukur Alhamdulillah, saya keguguran tanpa kuret jadi masa tunggunya minimal dua kali mens saja. Kalau yang sudah kuret, menurut dokter, masa tunggunya minimal 6 kali menstruasi karena penipisan rahim pasca kuret. Sebelumnya, saya melakukan tes usg lagi untuk melihat kondisi rahim, Alhamdulillah rahim saya baik dan bersih. Siap untuk program hamil lagi. Bicara soal promil, saya dan suami sebelumnya bisa dibilang hanya promil alami saja, tidak yang harus konsultasi ke dokter untuk merencanakan kehamilan. Paling saat itu selama dua minggu berturut, saya mengonsumsi tauge dan minum susu, sedang suami rajin makan sayur dan buah. Ketemu pun setelah pisah hampir 1 bulan jadi langsung dung, deh.

Untuk merencanakan kehamilan lagi, kami pun mengulangi pola makan yang sama. Sebelum masa subur saya datang, sayuran dan ikan menjadi makanan utama kami, stok buah pun tak pernah habis dari kulkas. Berhubung saya tidak begitu suka dengan buah yang dijus, buah tersebut say amakan langsung tanpa olah. Sebelumnya, suami pun rajin olahraga (baca: futsal). Dan program yang kami jalankan saat itu adalah berhubungan dua hari sekali selama masa subur. Iya, saat masa subur saja. Setelah menstruasi selesai, kami puasa dulu untuk berhubungan dan dimulai saat masa subur saya mulai juga. Hal ini kami lalukan untuk menjaga kualitas sperma. Intensitas dua hari sekali pun saya ikuti atas saran teman, Dweedy, yang aslinya menyarankan tiga hari sekali, hahaha.

Dan, satu usaha lagi yang saya lakukan adalah mengganjal (maaf) pantat dengan bantal agar posisinya lebih tinggi. Tapi biasanya saya mengganjal plus saya sandarkan ke dinding agar tidak terlalu capek jika harus mengangkat kaki selama 15 menit, haha. Sudah, itu saja program hamil alami yang kami lakukan, masih belum ada tindakan khusus karena usia pernikahan kami baru menginjak 6 bulan. Oh, iya, untuk menghitung masa subur saya menggunakan 2 aplikasi yaitu My Calendar yang saya unduh dari Play Store dan yang kedua adalah Kaltulator Masa Subur dari situs ibuhamil.com. Sejauh ini perhitungan waktu mens saya selalu akurat dari dari aplikasi tersebut. Bukan promosi, tapi aplikasi itu memang membantu saya. Dan menurut dua apps tersebut, waktu mens saya adalah tanggal 12 Oktober. Semoga promil alami yang kami lalukan berhasil, ya, di bulan ini, aamiin. InsyaaAllah atas restu Allah.

3 comments:

  1. Masi sm yu dg ku... tp ko aku diperjelas dg opini dokter mengenai tgl suburku, karena aku bingung nentuin tgl subur, pasnya yg lg plg suburnya tu kpn, klo posisi..hahaaa setelah keluar sperms, jgn dilepas dulu, trus pelukan gitu 15 menit ato 20 menit biar ga keluar...jd punya kita disumbat gituuu biar masuk k dlm ceritanya...
    Itu si saran obgynku...plg skrg aku lg filarang makan mkn berpengawet kayak nugget, sosis, daging n iksn asap...huaa susah ya cyiiint

    ReplyDelete
    Replies
    1. heheh aku ngitung sendiri mba kalo masa subur, pake beberapa apps biar yakin.. kalo aku makan toge yang banyak hehehehe

      Delete
  2. Amin semoga berhasil ya :), kalo saya agak sulit ngitung masa subur karena haid saya kurang lancar :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung, silakan tinggalkan komentar Anda ^^