31.5.18

Game Level #7: Semua Anak Adalah Bintang - Day 10

Hari ini perhatian Izza buyar saat saya tinggal masak, dia tidak mau tidur siang jadilah ikut saya sambil lari-larian di dapur. Meskipun sudah saya sediakan beberapa macam mainan, ternyata alat dapur masih menjadi primadona daripada mainan lainnya. Dia paling suka mengambil parutan keju, sendok sayur, dan pisau. Izza mulai saya kenalkan dengan pisau mainan miliknya, ternyata dia bisa mengenali pisau asli tanpa saya kenalkan. Beberapa kali dia berhasil mengambil dua buah pisau sekaligus lalu menunjukkan pada saya sambil berkata “Buuu, icauuuw” jika saya lalai tidak mengunci dan mengambil kunci laci. Awalnya saya sering langsung marah karena takut dia terluka, tapi sekarang saat Izza mengambil pisau, saya memintanya untuk mengembalikan ke tempat asalanya. Sambil memberi tahu jika tidak hati-hati nanti bisa sakit karena pisau itu tajam. Meski Izza belum paham arti tajam, tapi dia sudah paham arti sakit dan dia pun bisa mengembalikan pisau ke tempat asalnya. Salah satu cara saya mengajarkan tanggung jawab.

Akhirnya saya biarkan dia bermain dengan panci, alat penggorengan, dan yang lainnya agar saya bisa masak. Kadang dia masih menghampiri saya untuk menunjukkan aksinya memukul panci dengan sendok. Setelah masak beres, barulah Izza tidur, hehe. Sorenya, dia bermain dengan ayahnya yang kebetulan pulang lebih cepat dari biasanya. Mereka bersosialisasi ke tetangga dekat rumah dan baru kembali sebelum maghrib. Setelah semua urusan buka puasa suami dan makan malam Izza beres, barulah saya ajak Izza untuk bersinar lagi. Waktunya menyanyi! Ada satu lagu yang sedang dia sukai yaitu “Wakhidun Satu”, jadi sejak sore hingga mau mapan tidur lagu itu yang dia presentasikan seperti sedang menghafal liriknya. Perhatikan dua video di bawah ini yang diambil selepas maghrib hingga malam ini yang kebetulan Izza baru saja tidur.

30.5.18

Game Level #7: Semua Anak Adalah Bintang - Day 9

Kegiatan hari ini inginnya saya buat fokus menggambar dan menyanyi seperti pada hari pertama tantangan. Untuk pagi hari, saya sudah membuat konsep untuk menggambar ‘shapes’ dengan cara menjiplak karena Izza sedang sedang menjiplak segala bentuk dengan pensil warna. Konsep kedua yaitu menulis dalam batasan gambar yang dibuat dalam bentuk ‘shapes’ tadi. Awalnya Izza mengikuti dengan tekun menjiplak bentuk lingkaran dan segitiga, meski awalnya dia enggan untuk menggambar secara langsung dan selalu meminta saya untuk menggambarkannya. Dia mengikuti beberapa arahan saya untuk menjiplak bentuk lingkaran dan segitiga dan akhirnya menyerah karena lebih memilih memainkan puzzle. Ya, kami menjiplak gambar dari bentuk puzzle yang ada. Akhirnya saya arahkan pada konsep yang kedua yaitu menulis dalam batasan. Maksudnya, dia hanya boleh menulis atau mencoret dan menggambar di dalam bentuk, tidak boleh di luar garis. Hmm... sepertinya Izza belum paham betul, meski awalnya dia bisa mencoret di dalam garis, pada akhirnya kertas di luar garis pun ikut dicoret-coret.

29.5.18

Game Level #7: Semua Anak Adalah Bintang - Day 8

Libur kejepit yang Alhamdulillah membawa berkah, apalagi ditambah cuaca mendung sedari pagi diteruskan hujan hingga sore sukses membuat saya malas gerak. Izza yang bangun sedari subuh langsung ‘mengganggu’ ayahnya yang sedang bekerja di ruang tamu, sedangkan saya lanjut tidur, hehe. Sesuai kesepakatan dengan suami, saat hari libur, Izza ada ditangan ayahnya kecuali saat makan dan tidur. Jadilah saya hanya handle saat di jam makan dan tidur saja, selebihnya saya bisa ‘me time’ yang lebih sering saya isi dengan beres-beres rumah. Setelah sarapan pagi, Izza ‘membantu’ ayahnya membuat pereman telur dari kardus bekas yang diberi lampu kuning. Ya, ayam kate kami sudah bertelur total 4 biji sedangkan induknya enggan mengeraminya. Izza dan ayahnya sibuk berdialog di teras rumah, lebih tepatnya bisa dibilang sang ayah terus komplen pada Izza yang mau ikut andil, hehe. Sedangkan saya asyik mendengarkan celoteh mereka dari belakang sambil cuci baju.

Aktivitas seperti inilah yang selalu saya nantikan, Izza dan ayahnya ‘akur’ dan saling berdialog. Karena secara otomatis akan menambah kosakata dan wawasan Izza. Sengaja saya tidak memberikan pensil dan kertas, biarlah hari ini menjadi hari bebas Izza untuk brekreasi. Sampai pukul 11 siang akhirnya Izza mengalah dan mencari saya untuk kemudian mapan tidur. Yang akhirnya kami bertiga tidur berjamaah. Sorenya, setelah Izza makan siang, kami siap-siap untuk buka puasa di luar rumah untuk kali pertama. Hari merdeka bagi saya karena tidak masak, hehe. Dulu, saat Izza berusia sekitar 18 bulan, dia masih takut jika berada di keramaian, sekarang, usia 23 bulan, Alhamdulillah Izza sudah tidak takut lagi malah sebaliknya. Izza mulai senang berkenalan dengan orang lain meski awalnya seperti malu, tapi mau juga diajak komunikasi.